Translate

Saturday, November 29, 2014

Kenapa Email Saya Nggak Dibalas, Kak?

Sekitaran minggu lalu saya dapet email dari seorang reader, yang ditulis dengan penuh emosi jiwa :D. Kata-katanya lumayan pedas, menggairahkan, menggelora, memancing air mata, sekaligus mengundang tawa saya. Email tersebut ditutup dengan kata-kata mutiara: "Allah nggak tidur!" Beehhh...dalem!

Ya sudah kita persingkat saja, inti dari email tersebut adalah: "kenapa kamu nggak pernah membalas email saya?"

Saya nggak balas di email kepada yang bersangkutan langsung karena saya rasa banyak disini yang mengalami emailnya nggak saya balas. Bukannya saya mau sok ngartis, sok sibuk, sok oke, atau gimana gitu ya. Tapi sejujurnya saya ini orangnya pemalas. Misalnya nih, saya udah pernah menjelaskan tentang hal itu, tapi ditanya lagi ditanya lagi, saya malas aja jawabnya. Padahal nih ya, belum tentu orang yang ngimel saya itu baca. Ya disitulah salahnya saya. Saya menyama ratakan semua orang :D.

Maka, dengan post ini saya mau memperbaiki kesalahan saya. Post ini juga semoga aja bisa jadi solusi kemalasan saya. Jadi bila ada yang ngemail dan saya malas balas panjang lebar, saya tinggal ngasih link ke post ini, dan orang tersebut saya harapkan mengerti kenapa-kenapanya.

Email yang nggak akan saya balas adalah:




  1. EMAIL KONSULTASI PERAWATAN KULIT
    Contoh: "kulitku anu umurku sekian. Kira-kira pelembap yang cocok buat aku apa ya? Bedak anu tuh oke nggak sih buat orang se-fierce aku?"
    Alasan:
    - saya bukan dokter kulit, takut salah jawab dan menjerumuskan
    - saya bukan konsultan perawatan kulit, agak nggak rela gitu njawab konsultasi gratisan. Tapi mau ngasih tarif 'ntar makin dikira nggak tau diri :D
    - saya ngurus kulit sendiri aja belum bener masa iya ditanya tentang kulit orang lain?
    - belum tentu pengetahuan saya soal perawatan kulit lebih baik dari kamu. BTW saya sarjana Akuntansi.
    -
    Jadilah pengguna internet yang cerdas ya. Paling enggak jangan tanya soal perawatan kulit ke Akuntan. Okay?!
  2. EMAIL DENGAN KATA-KATA KASAR
    Contoh: "Heh ****, kamu nyadar dong kalau kamu tuh ****! Nggak usah sok **** deh kamu! Udah muka kaya ****, mulut kaya ****, ****, ngajarin boros, konsumtif! ****! **** aku liat blog kamu yang ****!"
    Alasan:
    Terlalu banyak kata-kata yang harus disensor. Itu menandakan dangkalnya kualitas otak dan hati nurani si pengirim. Males aja. Saya nggak mau ngobrol sama orang norak. Takut ketularan norak #deleteemail.
  3. MENANYAKAN SESUATU YANG SEBENERNYA AKAN LEBIH OKE KALAU DITARUH DI KOLOM KOMENTAR!
    Contoh: "Buku yang buat alas foto di post ini ceritanya tentang apa?"
    Alasan:
    Pertanyaan kamu sih bagus banget ya. Pernah mikir nggak kalau mungkin ada orang lain yang menanyakan pertanyaan serupa? Nah, kan bagusan ditaruh di kolom komentar pada post yang bersangkutan, biar yang punya pertanyaan serupa bisa ikutan baca. Jangan egois gitu dong pengen jawabannya buat kamu sendiri :D.
  4. KAMU PERNAH PHP SAYA
    Contoh: "Mbak, saya dari perusahaan x pengen kerja sama dengan blog mbak. Tarif perpost berapa? Syarat apa aja?" Kemudian saya jawab, dan berbulan-bulan nggak ada kabar lagi.
    Alasan:
    Apa susahnya sih konfirmasi kalau nggak jadi? Kalau online shop/produk situ di hit 'n run aja marah-marahnya kayak kebakaran bulu ketek di instagram. Eh, sendirinya begitu. Itu mah kalau situ ngimel saya lagi ya nggak bakal saya gagas. Apalagi kalau nge-PHP-nya udah sampe minta alamat, nomer telpon, dan nomor rekening. Situ kira jaman sekarang gampang bagi-bagi identitas gratis?
  5. NANYA AGAMA
    Contoh: "Mbak agamanya apa?" Dan ini kok sering ya?
    Alasan:
    Penting? Kalau saya atheis gitu, apa pengaruhnya sih buat hidup kamu?
  6. PERTANYAAN RETORIS
    Contoh: "Mbak di post ini mbak bilang produk anu bagus banget? Emang iya, mbak? Beneran? Masa sih?"
    Alesan:
    Nggak kok, saya bo'ong.
  7. NANYA SALAH ALAMAT
    Contoh: "Online shop X itu kok udah saya bayar produknya nggak dikirim-kirim ya?"
    Alesan:
    Ya meneketeheeee! Kok nanya saya? Emangnya saya ownernya?
     
  8. RIBET
    Contoh: "Mbak, jangan panggil saya mbak dong. Kan saya bukan embak-embak!" #inicewek
    Alesan:
    - situ juga manggil saya mbak saya nggak masalah tuh!
    - situ maunya dipanggil mas atau pakde?
    Biasanya kalau udah rewel soal nama panggilan begini saya sudahi saja hubungan kita. Saya nggak suka juga ngeladenin orang riwil ^^.
Tolong jangan salah sangka sama saya ya. Saya nggak sombong kok. Bahkan email sekedar ngajak kenalan atau sekedar ngomong: "aku baca blog kamu loh!" akan saya jawab dengan senang hati. Tapi memang ada beberapa hal yang bikin saya malas balah email. Saat ini yang paling sering sih alasan nomor satu.

Post ini saya buat, biar saya nggak males balas email. Kan tinggal bales terus ngasih link ini aja :D

10 comments:

  1. Wkwkwk apalagi kalo mba arum punya ask.fm ya hmmmm... laris manis tanjung kipul.. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku punya, Diiiillll. Pertanyaan yang "agamanya apa, Kak?" Itu kebanyakan di ask.fm :D

      Delete
  2. Kenapa bulan dan matahari engga pernah ketemu kak? :D
    Itu pertanyaan no. 5 sama 7 beneran ada yg tanyain? Pengen ketawain tp kok rasanya ya ga sopan ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mungkin mereka beda agama :'(.
      Iya seriusan. Tapi pertanyaan nomor 5 itu kalau aku perhatiin sih, di ig-ig artis atau selebgram gitu banyaakkk. Yang nanya abg2 13 tahunan gitu. Itu emaknya pada kemana sih, anak kecil dikasih hp nggak diawasin?

      Delete
  3. Hallo Mbak Arum, salam kenal... Aku pembaca blog Mbak yang racunwarnawarni sejak 2012 dan baru mulai baca lagi akhir-akhir ini, dan nemu blog pribadi Mbak. Keep up the good work ya Mbak, sukses selalu! :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo mb Marya,
      salam kenal juga ya. Maaf baru membalas dan terima kasih sekali :3

      Delete
  4. Halo mba arum... pantesaaaan waktu aku DM di instagram, responnya gitu.. padahal aku cuma mau nanya rak make up wkwkwkw.. Oke mba arum semangat

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mbaaaaaaa.... Hahahhaa...
      Jadinya gimana? Udah beli rak make up?

      Delete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...